Wushu  Sumsel Targetkan Tradisi Emas dalam setiap PON

PALEMBANG,koranindonesia.id —Wushu Sumsel akan terus pertahankan tradisi Mendali emas dalqm setiap PEkan Olahraga Nasional (PON). itu salah satu poin penting  dalam raker Pengurus Provinsi (Pengprov) Cabang Olahraga (Cabor) Wushu Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel),Sabtu (12/2)

“Sumsel tidak pernah absen meraih Medali Emas di cabang olahraga beladiri Wushu di PON. Tradisi Medali Emas ini harus dipertahankan.” kata Ketua Umum Pengprov Wushu Sumsel, Muhammad Asrul Indrawan.

Asrul, sapaan akrabnya, menyampaikan pernyataan tersebut saat membuka Rapat Kerja Daerah (Rakerda) Pengprov Wushu Sumsel di Ballroom Hotel Swarna Dwipa, pada hari Sabtu tanggal 12 Februari 2022. Menurut Asrul, Rakerda ini mempunyai target menjaga tradisi Emas Wushu, tidak boleh hilang dari Sumsel.

“Medali Emas Wushu memang tidak pernah hilang di ajang PON. Namun, pada PON XX di Papua 2021, Sumsel hanya meraih satu medali perunggu. Hanya satu atlet yang turun, dan mendapat medali perunggu. Saya juga tetap komitmen, peraih medali emas, perak, dan perunggu, akan mendapatkan bonus. Bonus ini memacu mereka untuk tetap mendapat medali. Untuk mendapat medali, hanya perlu fokus pada pembinaan atlet.” tambah dia.

Lanjut dia, Rakerda Pengprov Wushu adalah yang kedua dan bertujuan memperkuat haluan atlet Sumsel. Untuk target di tahun 2022 adalah pembinaan wasit, juri, dan pelatih. “Saya dorong daerah membentuk wasit, juri dan pelatih. Atlet di daerah perlu pelatih yang profesional.” katanya.

Agenda kedua yang dibahas dalam Rakerda ini, lanjut Asrul, open turnamen kelas se-Sumatera, di mana atlet Sumsel harus bisa bertarung di ajang ini. Kemudian, membidik atlet potensial untuk PON 2024 di Sumatera Utara (Sumut) dan Aceh. “Tahun 2023, kita akan menggelar training centre (TC) agar bisa menyapu semua medali emas di PON 2024. Saya optimis, Wushu Sumsel dapat mempertahankan tradisi medali.” tegasnya.

Berita Terkait :   Sambut Piala Dunia U-20 2023, Sekda Sumsel Pimpin Rapat Fasilitas LRT

Hanya saja, pembinaan atlet Wushu terkendala sarana dan prasarana. Pengprov Wushu Sunsel memang memiliki tempat latihan sendiri di Jakabaring, namun ke depan harus ada tempat latihan khusus, sehingga diperlukan koordinasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumsel dan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Sumsel.

Dalam Musyawarah Nasional (Munas) Wushu Pusat, lanjut Asrul, mereka sudah minta agar Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Wushu tahun 2023 digelar di Sumsel. Meski ada Provinsi Aceh yang menjadi saingan utama menjadi tuan rumah. “Tapi saya optimis, Kejurnas Wushu 2023 bisa digelar di Sumsel. Semoga Wushu Pusat bisa memberikan mandat ke kita.” harap Asrul.

Ketua Umum KONI Sumsel, Hendri Zainuddin, melalui Wakil Ketua Umum, Jamaluddin, mengatakan, Rakerda Pengprov Wushu Sumsel adalah upaya mewujudkan mimpi memborong Medali Emas dari Cabor Wushu.

“Andai dari total 32 medali emas wushu, Sumsel bisa mendapat lima emas saja, maka Sumsel bisa masuk lima besar pada event PON mendatang. Untuk mewujudkan mimpi itu, salah satunya melalui Rakerda ini.” kata Jamaluddin.
(Red)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.