Banner sumsel

Tutup Festival Qasidah Nasional, Presiden Jokowi Lantunkan Lagu Deen Assalam

Abtahiyyat wabsalam…
Ansyaru ahlal kalam jainuddin yahtirom…

Refrein potongan lagu Deen Assalam yang dipopulerkan Sabyan Gambus itu tiba-tiba diucapkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat menutup Festival Bintang Vokalis Qasidah Gambus Tingkat Nasional Tahun 2018 Lembaga Seni dan Qasidah Indonesia (LASQI), di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Timur, Kamis (29/11) malam.

“Sabyan muncul sebagai grup kasidah dengan gaya milenial dan fenomenal. Saya lihat kemarin di YouTube yang melihat videonya sudah hampir 174 juta, sudah hampir sebanyak jumlah penduduk Indonesia,” kata Presiden Jokowi.

Melihat perkembangan kasidah, menurut Presiden, bangsa Indonesia diingatkan bahwa selawat dan khazanah Islam dapat berpadu dengan semangat zaman, menjadi semakin menarik dan semakin indah, serta semakin dapat menjangkau lebih banyak orang dan lintas negara dengan menggunakan teknologi terbaru.

Oleh sebab itu, Presiden Jokowi sangat menghargai, mengapresiasi, dan bangga melihat semua peserta Bintang Vokalis Qasidah Gambus Tingkat Nasional ini.

“Saudara-saudara sedang menyiarkan Islam, Saudara-saudara sedang menghadirkan rasa damai di hati umat yang mendengarkan, dan Saudara-saudara sedang membangkitkan optimisme dan perilaku positif bangsa dan Saudara-saudara terus membesarkan peradaban dan kebudayaan Islam,” ucap Presiden Jokowi.

Sedih Berkembang Saling Hujat

Presiden Jokowi mengaku kadang sangat sedih tahun-tahun terakhir ini yang justru berkembang di media sosial adalah saling menghujat, menjelekkan, mencela, memfitnah, dan hoaks. Ini yang menurutnya sangat berbahaya.

Menurut Presiden, hal itu terjadi dimulai dari pilihan bupati, wali kota, gubernur, dan presiden. Padahal, lanjut Presiden,  ini adalah proses demokrasi yang ada setiap 5 tahun.

“Sering kita lupa bahwa proses ini memang setiap 5 tahun ada, baik pilihan bupati, pilihan wali kota, pilihan gubernur, pilihan presiden ada terus. Sehingga sangat rugi besar kalau kita, misalnya dalam majelis taklim tidak saling sapa gara-gara pilihan gubernur atau pilihan bupati atau pilihan wali kota atau pilihan presiden,” tutur Presiden.

Oleh sebab itu, Presiden Jokowi mengimbau masyarakat untuk bersama-sama menghadapi setiap pesta demokrasi itu dengan sebuah kedewasaan. Jangan sampai fitnah-fitnah dan isu-isu itu terus berkembang.

“Saya kadang sedih gitu, misalnya isu mengenai Presiden Jokowi itu PKI. Saya kadang menceritakan, saya lahir itu tahun ‘61. PKI itu dibubarkan tahun ’65-’66, umur saya baru 4 tahun. Tapi ini dikembang-kembangkan, logikanya tidak masuk, enggak ada yang namanya PKI balita. Saya masih balita itu, masih umur 4 tahun, tapi itu dikembang -kembangkan terus,” ungkap Presiden, seperti dilansir setkab.go.id.

Presiden menegaskan, dirinya dan keluarganya muslim, termasuk bapak ibu dan kakek neneknya, sudah. “Ada yang percaya? Tabayun, cek, gampang,” ujarnya.

Mengakhiri sambutannya, Presiden Jokowi sangat mengapresiasi LASQI (Lembaga Seni dan Qasidah Indonesia) atas ketekunannya dalam mengembangkan seni kasidah ini, dan sudah 23 tahun berturut-turut menyelenggarakan Festival Bintang Vokalis Qasidah Gambus Tingkat Nasional.

“Insyaallah tahun depan akan diadakan di Kota Ambon. Pemerintah akan mendukung terus dan saya akan mendukung terus. Saya sangat senang sekali, berbahagia sekali pada malam hari ini bisa hadir di tengah Bapak, Ibu, dan Saudara-saudara sekalian,” pungkas Presiden Jokowi. (lan)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.