Banner sumsel

Tips Aman Berkendara Mobil Saat Musim Hujan

PALEMBANG, koranindonesia.id – Sekarang musim hujan mulai di Indonesia pada bulan oktober hingga maret setiap tahunnya. Jangan sampai cuaca hujan tersebut mengganggu rutinitas anda dan bagi pengendara wajib mempersiapkan kendaraanya agar tidak mendapat masalah di tengah jalan. Karena kondisi jalanan yang licin akibat dari guyuran air hujan sangat berisiko menimbulkan kecelakaan karena roda kendaraan mengalami slip. Berikut ini tips aman berkendara saat musim hujan, yang dilansir dari laman awasta.co.id :

  1. Pastikan semua lampu kendaraan berfungsi normal, pastikan semua lampu berfungsi normal dan menggunakan bohlam standar, baik lampu senja, lampu utama, lampur kabut (jika ada) maupun lampu tanda belok /lampu sein. Nyalakan lampu saat kendaraan anda melintas di hujan deras. Lampu-lampu tersebut bisa menjadi tanda keberadaan kita bagi kendaraan lain, sehingga kendaraan lain bisa melihat kita. Gunakan lampu hazard (sein kanan-kiri yang berkedip bersamaan) jika kendaraan Anda terpaksa berhenti darurat di pinggir jalan.
  2. Periksa tekanan angin dan alur ban, pastikan tekanan ban sudah sesuai standar dan alur serta ketebalan ban luar juga masih bagus. Periksalah setidaknya seminggu sekali tekanan angin ban kendaraan Anda. Tekanan ban dan alur ban yang masih baik mengurangi risiko kendaraan melayang diatas air (aquaplaning) dan tergelincir (slip). Jangan ambil risiko berkendara menggunakan ban yang sudah tipis.
  3. Pastikan sistem kontrol kendaraan Anda berfungsi dengan baik, pastikan sistem kemudi, pedal gas, rem, maupun kopling berfungsi dengan baik. Beri perawatan ekstra terutama pada musim hujan ini untuk mengantisipasi keadaan darurat atau kesalahan orang lain yang bisa mengakibatkan kecelakaan.
  4. Kurangi kecepatan jika Anda berkendara saat hujan, hal ini bisa mengurangi risiko ban kendaraan tergelincir (slip) akibat jalan yang licin karena air hujan yang bercampur dengan oli. Mengendarai kendaraan dengan kecepatan lebih rendah memastikan semua ban menempel ke jalan dan itu membuat daya cengkram ban lebih kuat.
  5. Jaga jarak kendaraan Anda dengan kendaraan lain, hal ini dimaksudkan supaya Anda memiliki ruang lebih banyak saat menghentikan laju kendaraan untuk menghindari menabrak kendaraan lain.
  6. Putaran mesin (RPM), saat hujan dan jalan menanjak, jangan terlalu dalam menekan pedal gas untuk memelihara traksi roda tetap optimal. Untuk mesin bensin, jaga putaran di sekitar 2500 rpm dan 1.800 rpm untuk diesel. Hal ini dilakukan untuk menghindari supaya ban mobil tidak slip.
  7. Jangan memaksa menerobos genangan air dalam di jalan, jika dipaksakan melewati genangan air dalam dan air sampai terhisap masuk ke dalam mesin melalui saluran udara, mesin mobil akan mati (efek water hammer) dan anda terjebak dalam banjir. Jika ini yang terjadi, asuransi mobil tidak menjamin perbaikannya.
  8. Rencanakan rute perjalanan, s elalu rencanakan rute perjalanan anda sebelum mulai berkendara. Hindari wilayah yang sudah pasti tergenang banjir di musim hujan. Update situasi jalan melalui siaran radio dan sebisa mungkin tidak alat komunikasi selular saat anda menjalankan kendaraan.

Semoga bermanfaat (nnn)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.