Banner Pemprov Agustus

Survei ICRC, 76 Persen Masyarakat Puas Atas Kerja Anies Baswedan

JAKARTA, koranindonesia.id – Lembaga Ide Cipta Research and Consulting (ICRC) melakukan survei guna mengukur tingkat kepuasan masyarakat selama 5 tahun kinerja kepemimpinan Gubenur DKI Jakarta Anies Baswedan yang laksanakan Survei pada 20-30 Juli 2022.

Pada pemaparan hasil rilis tersebut hadir beberapa tokoh yang ikut memberikan pandangan di antaranya Rocky Gerung cendikiawan, Mohamad Taufik politisi, serta Legisan S Samtafsir Direktur ALINSAN (Relawan Anies Baswedan).

Direktur Eksekutif ICRC Hadi Suprapto Rusli mengatakan berdasarkan temuan ICRC mendapati bahwa selama 5 Tahun memimpin DKI Jakarta Mayoritas masyarakat puas atas kinerja Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta sebesar 76,9 persen.

“Alasan utama masyarakat kepuasaan tersebut tertuju pada faktor-faktor seperti aspek kinerjanya bagus 26,5 persen, Jakarta lebih rapi 12,6 persen, banyak perubahan 12,6 persen, anies orangnya pintar (10,4 persen), anies orangnya ramah (9,7 persen), terbukti hasil kerjanya 8,1 persen, pembangunan JIS 5,8 persen,” jelas Hadi lewat keterangannya kepada wartawan, Minggu  (21/8/2022).

Jika mengukur pada aspek penanganan banjir di DKI Jakarta mayoritas publik sebesar 59,5 persen, mengungkapkan bahwa Pemerintah DKI Jakarta yaitu pasangan Gubernur dan wakil Gubernur Anies Baswedan-Riza Patria telah berhasil dalam menangani permasalahan banjir di Jakarta, yang mengungkapkan tidak berhasil sebesar 29,3 persen, yang mengungkapkan tidak tahu/tidak jawab sebesar 11,1 persen.

“Jika Presiden Jokowi pernah menjabat sebagai Gubenur DKI sebentar dapat membawa bukti realisasi pembangunan infrastruktur yang baik. Anies Baswedan pun memiliki kesempatan yang lebih potensial memberikan dampak lebih signifikan jika dirinya mendapuk jabatan kepemimpinan yang lebih tinggi di kemudian hari,” tambah Hadi.

Sementara itu, pengamat politik Rocky Gerung mengatakan kepuasan pada hasil kinerja Anies Baswedan erat kaitannya dengan karakter pribadinya. Bagi dirinya nilai elektabilitas tidak lebih penting dari kecakapan pribadi secara etik di depan masyarakatnya.

“Berkat tangan Anies Baswedan, kota ini (Jakarta) menjadi kota metropolitan sekaligus kota yang berpikir, yang mesti kita pamerkan adalah intelektualitas dan moralitas bukan sebatas elektabilitas saja,” katanya.

Kemudian, politisi Mohamad Taufik menjelaskan hasil survei ini relevan dengan kondisi saat ini di Jakarta. Ada kepuasan masyarakat dengan penopangan fasilitas dan akses yang membuat lingkungan hidup di Jakarta baik dan lebih mudah.

“Saya tinggal di Jakarta dari kecil, jadi saya tahu perbedaan dari semua perubahan hasil kepemimpinan Gubenur di DKI Jakarta,” tutupnya.(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.