Banner Pemprov 2020
Banner september

Politisi Demokrat Ini Setuju DPO Kasus Hukum Dimasukan Database Kependudukan

 

JAKARTA, koranindinesia.id – Anggota Komisi Pemerintahan (Komisi II) DPR Mohamad Muraz setuju dengan upaya dinas kependudukan dan catatan sipil Kementerian Dalam Negeri (Dukcapil Kemendagri) yang akan memasukkan data Daftar Pencarian Orang (DPO) ke dalam database kependudukan.

Tujuan hal tersebut untuk mencegah para pelaku kejahatan menyalahgunakan data kependudukan untuk keperluan pelarian atau kejahatan lain. Salah satunya, terkait kasus terpidana hak tagih Bank Bali Djoko Tjandra yang menjadi buronan selama 11 tahun dan mendapat layanan e-KTP dari Kelurahan Grogol Selatan, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

Muraz menuturkan, sesuai undangan-undangan yang ada menjadi DPO, maka setiap seseorang WNI punya kewajiban membantu pemerintah / aparat penegak hukum untuk mengetahui keberadaannya.

Tugas dan fungsi lembaga wajib tunduk dan taat dalam melaksanakan peraturan-undangan, “kata Muraz saat dihubungi, Minggu (9/8/2020).

Politikus Partai Demokrat ini menjelaskan program kartu tanda penduduk elektronik atau e-KTP yang dirancang untuk menjadi basis data seluruh penduduk Indonesia secara terpadu dari pusat sampai dengan daerah. Sehingga penduduk yang sudah memiliki e-KTP atau baru memiliki surat keterangan (Suket) KTP berarti datanya sudah terekam di Dinas Dukcapil.

“Oleh karena itu saya sangat setuju kalau DPO dimasukan dalam database kependudukan,” kata dia.

Kendati begitu, Muraz memberi catatan ketika seseorang sudah memiliki e-KTP dan menjadi DPO, maka harus tetap jadi kewenangan aparat penegak hukum untuk meminta lembaga pelayanan lain dalam pencekalannya.

Misalnya di Keimigrasian, Pertanahan, Perbankan, Notaris dan lainnya, “jelasnya.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Dukcapil Kemendagri Zudan Arif Fakhrulloh mengatakan, pihaknya akan memasukkan data DPO ke dalam database kependudukan. “Kemendagri tadi sudah menerima data DPO dari Kejaksaan Agung. Data DPO seluruh Indonesia,” ujar Zudan dalam tulisan tertulis, Kamis (6/8).

“Data itu nanti kita masukkan ke dalam database kependudukan,” tambahnya.
Kejaksaan Agung akan secara rutin menyetorkan data DPO kepada Dukcapil Kemendagri.

Pemberian data DPO ini menurut Zudan akan memanfaatkan sistem yang dibangun antara kedua belah pihak. Setelahdata DPO diterima Dukcapil Kemendagri, nantinya data tersebut juga akan diberitahukan kepada Dukcapil di daerah.

Dengan demikian, lanjut Zudan, jika ada buronan yang mengajukan permohonan data kependudukan bisa segera diidentifikasi.(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.