Banner Pemprov Agustus

Pertumbuhan Ekonomi 2023 Dipatok 5,3 Persen, Realistis Jika Subsidi Energi Dipertahankan

JAKARTA, koranindonesia.id – Wakil Ketua DPD RI, Sultan B Najamudin, menilai proyeksi pertumbuhan ekonomi nasional dalam nota keuangan tahun depan 2023 yang dipatok s sebesar 5,3 Persen cukup realistis jika memenuhi beberapa syarat kebijakan fiskal.

“Proyeksi pertumbuhan ekonomi yang penuh dengan optimisme tentu dibutuhkan bagi pemerintah dalam melewati masa-masa sulit yang diramalkan sebagai tahun kegelapan pada 2023 nanti. Namun saya kira untuk mencapai target pertumbuhan yang bisa disebut ambisius tersebut Pemerintah harus juga bersedia untuk boros dalam memberikan subsidi energi sekaligus bantuan sosial kepada masyarakat”, ungkap Sultan melalui keterangan resminya pada Selasa (23/8/2022).

Menurut anggota Komite IV DPD RI itu, memastikan pendapatan dan daya beli masyarakat yang terjaga menjadi kunci bagi ketahanan ekonomi nasional  di tengah ancaman stagflasi ekonomi global. Artinya, Proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut hanya akan tercapai Jika Era kegelapan ekonomi global tidak akan benar-benar memengaruhi ekonomi Indonesia secara fundamental.

“Sayangnya, hingga saat ini fundamental ekonomi Indonesia masih didominasi oleh konsumsi masyarakat dan belanja pemerintah. Bahwa akan terjadi shifting sumber pertumbuhan ekonomi dari konsumsi ke industri dan produktivitas hilirisasi, tentu itu akan membutuhkan waktu dan dukungan ekonomi global yang juga stabil”, tegasnya.

Selanjutnya, Sultan menerangkan bahwa selain berakhirnya era windfall profit komoditas, tantangan krisis geopolitik antara Rusia dan Negara-negara NATO, juga antara China dan Taiwan akan signifikan mempengaruhi kinerja ekonomi nasional. Taiwan dan China sama-sama memiliki kontribusi share ekspor dan investasi yang besar bagi perdagangan Indonesia.

“Kami ingin Semua variabel makro dan geopolitik ini benar-benar diperhatikan oleh pemerintah agar tidak salah dalam menetapkan kebijakan fiskal yang rentan mempengaruhi daya beli masyarakat. Karena daya beli dan inflasi memiliki dampak yang luas, termasuk berdampak terhadap penerimaan pajak”, tutupnya.

Diketahui, Pemerintah meyakini pertumbuhan ekonomi pada tahun 2023 bisa mencapai 5,3% yoy. Target pertumbuhan tersebut masih cukup optimistis, mengingat saat ini masih ada ketidakpastian global yang membayang dan mempengaruhi prospek pertumbuhan ekonomi dalam negeri.(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.