Pemprov Ramadhan
Banner april lebaran

Peneliti Sebut Wilayah Cerah dan Terpapar Sinar Matahari, Angka Kematian Covid-19- nya Lebih Kecil Dibanding Wilayah Lembab

 

JAKARTA, koranindonesia.id – Wilayah yang memiliki paparan sinar matahari di Amerika Serikat, ternyata memiliki angka kematian akibat Covid-19 lebih kecil, dibanding wilayah yang lembab.
Dilansir dari Medicinenet, Senin (12/4), penelitian ini menunjukkan bahwa sinar UV matahari mungkin memberikan perlindungan terhadap penyakit tersebut. Penelitian ini telah diterbitkan pada British Journal of Dermatology.

“Efeknya bukan karena penyerapan yang lebih baik dari vitamin sinar matahari yang sehat atau vitamin D,” kata tim peneliti Skotlandia yang dipimpin oleh Richard Weller dari University of Edinburgh.

Para peneliti melaporkan bahwa penelitian tersebut tidak dirancang untuk membuktikan hubungan sebab akibat. Namun, jika sinar matahari benar-benar membantu mencegah Covid-19 yang parah, mengoptimalkan paparan sinar matahari mungkin merupakan intervensi kesehatan masyarakat yang memungkinkan.

Untuk penelitian tersebut, kelompok Weller menganalisis semua kematian Covid-19 yang tercatat di benua Amerika Serikat dari Januari hingga April 2020. Kemudian, membandingkan kematian dengan data tentang tingkat sinar ultraviolet matahari (UV) di negara bagian Amarika selama periode yang sama.

Orang-orang di daerah dengan tingkat paparan sinar UVA tertinggi (yang merupakan 95 persen dari sinar UV matahari) lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena Covid-19, dibandingkan mereka di daerah dengan tingkat paparan UVA terendah.

Para peneliti melakukan analisis serupa di Inggris dan Italia dan mendapatkan hasil yang sama. Merata-rata hasil dari tiga penelitian, tim Skotlandia mengatakan bahwa untuk setiap peningkatan 100 kilojoule per meter persegi sinar matahari (ukuran standar) di area tertentu, kemungkinan kematian akibat Covid-19 turun sekitar sepertiga.

Menurut kelompok Weller, satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa paparan sinar matahari menyebabkan kulit melepaskan bahan kimia yang disebut oksida nitrat. Beberapa penelitian laboratorium telah menemukan bahwa oksida nitrat dapat mengurangi kemampuan virus corona baru untuk bereplikasi dan menyebar. (Red)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.