Banner Pemprov Agustus

Pemkab Muba Gelar Sosialisasi Pencegahan KDRT

SEKAYU,koranindonesia.id- Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) menggelar sosialisasi Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT), bertempat di Aula Hotel Gambo Residence Sekayu, Kamis (1/9/2020).

Pj Bupati Muba H Apriyadi melalui Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Muba H Yudi Herzandi SH MH mengatakan bahwa KDRT merupakan pelanggaran hak asasi manusia dan kejahatan terhadap martabat kemanusiaan, serta bentuk diskriminasi atau perampasan kemerdekaan yang harus dihapus karena mengakibatkan timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis.

“KDRT juga merupakan kejadian yang merusak sendi-sendi utama ketahanan keluarga dengan korban terbanyak perempuan dan anak. Dampaknya pun juga akan terbawa dalam siklus kehidupan dan tumbuh kembang anak dalam rumah tangga,”ucap Yudi.

Yudi juga menyampaikan bahwa setiap orang yang mendengar, melihat, atau mengetahui terjadinya KDRT wajib melakukan upaya-upaya sesuai dengan batas kemampuannya untuk mencegah berlangsungnya tindak pidana, memberikan perlindungan kepada korban , memberikan pertolongan darurat dan membantu proses pengajuan permohonan penetapan perlindungan.

“Korban KDRT yang kebanyakan adalah perempuan, harus mendapat perlindungan dari negara dan masyarakat agar terhindar dan terbebas dari kekerasan atau ancaman kekerasan, penyiksaan, atau perlakuan yang merendahkan derajat dan martabat kemanusiaan,”ujar Asisten I Setda Muba.

Asisten I Setda Muba juga mengungkapkan, meskipun sulit pencegahan KDRT bisa dimulai dari keluarga itu sendiri, pemerintahhanya membantu membuat kebijakan dan menyelenggarakan sosialisasi dan advokasi tentang kekerasan dalam rumah tangga dan kekerasan dalam rumah tangga.

“Keterlibatan laki-laki juga menjadi hal yang tidak boleh terlewatkan dalam hal pencegahan KDRT. Seluruh elemen masyarakat harus berkolaborasi dalam pencegahan dan penghapusan KDRT sedini mungkin. Akhirnya kita semua berharap semoga dengan sosialisasi ini akan memberikan pemahaman pada para peserta tentang potensi, pencegahan, dan dampak dari KDRT serta pemahaman tentang pentingnya ketahanan keluarga sehingga kita benar benar mampu menghapus KDRT tersebut,”beber Yudi.

Sementara itu Kepala DPPPA Kabupaten Muba Dewi Kartika SE MSi melaporkan, maksud dari kegiatan sosialisasi KDRT yaitu,
menilai persepsi komunitas tentang KDRT dan memberikan informasi kepada masyarakat mengenai eskalasi potensi dan dampak KDRT terhadap kelangsungan hidup rumah tangga. Sedangkan tujuannya, agar dapat memahami pentingnya ketahanan keluarga, kekerasan dalam rumah tangga dapat dicegah sejak dini.

“Adapun peserta sosialisasi pencegahan KDRT berjumlah 100 orang yang terdiri dari, kelompok wanita tani Kabupaten Muba sebanyak 50 orang dan 50 orang lainnya dari pengurus TP PKK, DWP dan perempuan rentan dari kelurahan dan desa di Kecamatan Sekayu,”jelasnya.

(Ril)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.