Banner sumsel

Mawardi Yahya Ganti Dirut dan Komisaris Utama Jamkrida Sumsel

PALEMBANG, koranindonesia.id – Untuk melakukan penyegaran, Wakil Gubernur (Wagub) Sumatra Selatan (Sumsel) H.Mawardi Yahya melakukan pergantian Direktur Utama (Dirut) dan Komisaris Utama pada salah satu BUMD yakni PT Penjaminan Kredit Daerah (Jamkrida) Sumsel.

Pergantian tersebut dilakukan melalui Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Jamkrida tahun buku 2018 dan RUPS Luar Biasa 2019 di Kantor Jamkrida, di Palembang, Rabu (22/5/2019) sore. “Tidak lain tujuan pergantian ini adalah untuk penyegaran. Selama ini mungkin Jamkrida sudah baik, tapi dengan direksi baru ini Jamkrida harus lebih baik,” kata Mawardi usai rapat.

Dijelaskannya, sesuai hasil RUPS LB, Dirut Jamkrida yang lama Askin Hatta digantikan oleh Dirut yang baru yakni Syahrul. Kemudian Komisaris Utama (Komut) yang lama Abdul Shobur resmi digantikan oleh Aprian Jhoni yang saat ini menjabat sebagai Kepala Biro Ekonomi Pemprov Sumsel.

“Saya kira kapasitas Pak Syahrul ini tak perlu lagi diragukan. Karena beliau lama mengelola bank daerah. Saya harap jajaran baru ini bisa mengelola Jamkrida lebih maksimal lagi agar jasa penjaminan kredit ini memberikan dividen bagi Jamkrida bahkan membantu PAD Sumsel,” tambahnya.

Untuk diketahui RUPS LB itu sendiri digelar cukup lama lebih dari dua jam mulai dari pukul 15.00 wib hingga selesai menjelang pukul 17.30 wib. Wakil Gubernur Sumsel Mawardi Yahya hadir tampak didampingi sejumlah kepala OPD seperti Kepala BPKAD Sumsel A.Mukhlis, Karo Ekonomi Pemprov Sumsel Aprian Jhoni, TGUPP Bidang Pengendalian Aset Arwin Novansyah, dan TGUPP Bidang Hubungan Antar Lembaga Syamsu Sugianto.

(FOTO/HUMAS PEMPROV)

Sementara itu berdasarkan data dari Jamkrida Sumsel melalui audit Laporan Keuangan PT Jamkrida Sumsel Tahun Buku 2018 oleh Kantor Akuntan Publik Drs. Chaeroni & Rekan dari Jakarta, diperoleh opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).

Dimana jumlah kepemilikan saham PT Jamkrida Sumsel di 2018 yaitu sebesar Rp62.804.000.000 terdiri dari dua pemegang saham yaitu Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumsel dengan persentase kepemilikan 99,91% dan Koperasi Cermat dengan persentase kepemilikan 009% .

Untuk tahun buku 2018 ini perkembangan usaha PT Jamkrida Sumsel mengalami peningkatan, hal ini dapat dilihat dari meningkatnya total aset sebesar Rp10.685 000713 – atau naik 15 % yaitu dari Rp71 596.666 684, pada 2017 menjadi Rp82.281.667.397, selain itu PT Jamkrida Sumsel mengalami peningkatan pendapatan dari sebelumnya Rp11.910.902.506 pada 2017 menjadi Rp15.099.263.061 pada 2018.

Total Plafond Penjaminan Kredit PT Jamkrida Sumsel pada 2018 sebesar Rp974.596.626.556 yang terdiri dari Penjaminan Kredit Rp373.198.010.000 dan penjaminan kredit produktif sebesar Rp601.398.616.556 dengan perolehan plafond tersebut pendapatan dari Imbal Jasa Penjamin (IJP) PT Jamkrida Sumsel pada 2018 diperoleh sebesar Rp17.061.284.782, yang terdiri dari Kredit Konsumtif sebesar Rp10.861.712.250 dan imbal jasa penjamin sebesar Rp6.199.572.532, dari imbal jasa penjaminan terjamin yang terdiri dari terjamin kredit konsumtif sebanyak 2.716 terjamin dan terjamin kredit produktif sebanyak 3.490 terjamin.

Dengan perolehan IJP tersebut maka PT Jamkrida Sumsel telah menghasilkan laba sebelum pajak Rp3.715.208.281 sehingga dapat memberikan kontribusi pada pendapatan asli daerah (PAD) Sumsel lebih dari Rp1 miliar.
(rel)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.