Banner Pemprov Agustus

Kunjungi Pengungsi Erupsi Semeru, Puan Desak Jembatan Rusak Diperbaiki

JAKARTA, koranindonesia.id – Ketua DPR RI Puan Maharani mengunjungi masyarakat terdampak erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur. Selain meminta agar pengungsi mendapat perhatian maksimal, ia juga mendorong agar infrastruktur yang rusak segera diperbaiki agar aktivitas masyarakat bisa cepat kembali normal.

Didampingi sejumlah anggota DPR RI dan Bupati Lumajang Thoriqul Haq serta Forkopimda setempat, Puan mendatangi Kecamatan Pronojiwo, Senin (20/12/2021). Pronojiwo dan Kecamatan Candipuro menjadi dua daerah paling terdampak erupsi Semeru.

Akses dari Pronojiwo menuju kota Lumajang terputus akibat Jembatan Gladak Perak yang menjadi penghubung hancur diterpa lahar hujan dan awan panas. Sementara itu aktivitas penanganan dampak erupsi Gunung Semeru lebih banyak terpusat di Kecamatan Candipuro, yang sebelumnya terhubung lewat Jembatan Gladak Perak.

“Di Pronojiwo ini saya melihat ada beberapa hal yang memerlukan percepatan, salah satunya pembangunan jembatan gantung yang menjadi akses satu-satunya ke wilayah ini,” kata Puan saat meninjau Jembatan Gladak Perak dan rumah warga yang rusak akibat erupsi Gunung Semeru.

Perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI ini pun memastikan DPR RI akan mengawal perbaikan infrastruktur yang rusak. Puan berjanji akan mendorong pemerintah agar cepat memperbaiki Jembatan Gladak Perak yang merupakan akses penghubung Lumajang-Malang itu.

“Masa pemulihan juga harus mendapat perhatian besar karena di situlah masyarakat memulai transisi menuju kehidupan yang baru. Jangan sampai ada daerah yang merasa dianaktirikan dalam penanganan bencana,” tuturnya.

“Selain memberi bantuan kebutuhan warga yang terdampak, kita akan pikirkan ke depan untuk korban erupsi dan pembangunan perbaikan infrastruktur untuk dibicarakan di parlemen dan instansi terkait,” sambung Puan.

Usai meninjau jembatan yang rusak, Puan pun mengunjungi pengungsian warga di SDN 02 Pronojiwo. Di lokasi tersebut, ia mendengarkan derita dan keluhan korban erupsi Gunung Semeru.

“Saya hari ini datang langsung ke sini membawa bantuan, karena saya mendapat laporan bahwa di Pronojiwo ini masih kurang jumlah bantuannya. Saya ingin Bapak/Ibu dan anak-anak semua mendapat pertolongan maksimal selama di lokasi pengungsian,” paparnya.(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.