Muba ramadhan
Banner pemprov Sumsel Vaksin

Kemenhub Normalisasi Dua Truk ODOL

JAKARTA, koranindonesia.id – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) semakin gencar dan optimis dalam melaksanakan program Zero Over Dimension Over Loading (ODOL) di tahun 2023 mendatang. Untuk menunjang program tersebut, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi melakukan normalisasi angkutan barang dengan muatan dan dimensi berlebih atau Over Dimension Over Loading (ODOL) di kantor Balai Pengelola Transportasi Darat Wilayah V Provinsi Jambi, dilansir aksikata.

“Pada hari ini sebagai bentuk keseriusan pemerintah dalam pemberantasan angkutan ODOL telah dilaksanakan proses Normalisasi Kendaraan Barang Over Dimension Over Loading (ODOL) sebanyak 2 (dua) unit kendaraan,” kata Dirjen Budi.

Kedua truk yang dinormalisasi tersebut yakni;  merek MITSUBISHI, Nomor Polisi BH. 8968 AV, ukuran eksisting : 12.300 mm, ukuran standar : 8.515 mm, kelebihan : 3.785 mm dan nerek HINO, Nomor Polisi BH. 8965 MH, tinggi bak eksisting : 1.800 mm, ukuran standar : 1.000 mm, kelebihan : 800 mm.

“Gerakan (normalisasi truk ODOL) ini kita harap tidak berhenti sampai di sini. Sebelumnya sudah ada di Padang, Pekanbaru, Semarang, dan Palembang. Kendaraan- kendaraan ODOL tersebut dapat merugikan banyak pihak, tidak hanya mengakibatkan korban jiwa, namun negara turut dirugikan dengan anggaran untuk perbaikan jalan yang rusak akibat banyak kendaraan yang ODOL,” lanjutnya.

Budi mengatakan,  berdasarkan keterangan Menteri PUPR kerugian negara akibat truk ODOL mencapai Rp 43 triliun Rupiah. Oleh karena itu,  Budi meminta agar para pihak yang terlibat baik pelaku usaha, pemilik barang dan truk untuk bersama-sama dengan pemerintah agar mengamankan anggaran negara diakibatkan pelanggaran ODOL yang mengakibatkan kerusakan jalan sehingga dapat dialokasikan terhadap pembangunan – pembangunan lainnya.

“Kementrian Perhubungan memang tidak bisa bekerja sendiri. Dengan bantuan Polri dan Pemerintah Daerah, sudah beberapa kali gubernur  saya lihat sudah demikian consent dan aware terhadap penanganan ODOL, karena hal tersebut memang tidak hanya menyebabkan kerugian negara karena jalan saja, namun  juga dalam aspek keselamatan,” jelas  Budi.

Budi menjelaskan, kendaraan tersebut akan dikembalikan ukurannya sesuai standar. Dengan demikian diharapkan sebagai contoh agar kepada pengusaha transportasi barang yang memiliki kendaraan ODOL untuk segera melakukan normalisasi kendaraannya sesuai ketentuan.

“Dengan demikian, sesuai arahan dari Menteri Perhubungan untuk menyelesaikan blueprint kami sampai dengan tahun 2023. Dalam hal ini adapun dampak khususnya pada segi ekonomi, yang tadinya muatan tersebut dapat diangkut dengan satu truk saja namun berikutnya nanti harus diangkut dengan dua truk, makanya kami membuat ekosistem ini dapat dilaksanakan pada tahun 2023,” ungkap  Budi.

Untuk mencapai target tersebut berbagai cara dilakukan antara lain adanya kebijakan penanganan ODOL dan penyelenggaraan UPPKB, Penindakan P21 terhadap kendaraan ODOL, Kebijakan Normalisasi Kendaraan, Penegakan Hukum di UPPKB dan transfer muatan kendaraan yang biayanya dibebankan pada operator. Dengan demikian diharapkan akan menimbulkan efek jera bagi para pelanggar.

Kepala Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Wilayah V Provinsi Jambi, Bahar dalam kesempatan yang sama menyatakan, pihaknya  sudah melakukan upaya secara masif untuk mewujudkan program keselamatan zero ODOL dengan melaksanakan sosialisasi kepada karoseri dan unit pengujian berkala dan pada hari ini dilaksanakan proses Normalisasi Kendaraan Barang Over Dimension Over Loading (ODOL) sebanyak 2 (dua) unit kendaraan. Dengan demikian diharapkan dapat sebagai contoh agar kepada pemilik kendaraan barang dan pengusaha transportasi barang yang memiliki kendaraan ODOL untuk segera melakukan  normalisasi kenderaannya sesuai  ketentuan.
Hadir juga dalam acara ini yaitu Anggota Komisi V DPR RI H.A Bakri H.M, Kepala Subdirektorat Pengendalian Operasional  Direktorat Lalu Lintas Jaln, Syaifudin Ajie Panatagama, Kepala Balai Pengelola Transportasi Darat Wilayah V Provinsi Jambi, Bahar, serta perwakilan lintas instansi seperti Polda Jambi, Dinas Perhubungan Provinsi Jambi, dan sejumlah asosiasi terkait.

(MT) 

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.