Banner Pemprov 2020
Banner 23 September

KBRI Paramaribo Fasilitasi Repatriasi Mandiri 29 WNI dari Suriname

Jakarta,koranindonesia.id-Di tengah situasi pandemi COVID-19 yang terus meningkat setiap harinya di Suriname dan Guyana, KBRI Paramaribo tetap berupaya untuk melakukan perlindungan WNI, salah satunya membantu repatriasi para WNI untuk pulang dari Suriname ke Indonesia.

KBRI Paramaribo kembali memfasilitasi upaya repatriasi 13 WNI pada tanggal 19 September 2020 dan 16 WNI pada tanggal 26 September 2020. Total 29 WNI yang dipulangkan merupakan PMI yang bekerja sebagai ABK di sektor perikanan dan pekerja di sektor kehutanan. Repatriasi tersebut bersifat mandiri karena para PMI yang telah menyelesaikan kontrak kerjanya di Suriname.

Dilansir dari situ Kemenlu, KBRI Paramaribo turut mendampingi para WNI pada proses check-in dan pemeriksaan imigrasi di Bandar Udara Internasional Johan Adolf Pengel Paramaribo, serta memberikan bantuan berupa hand sanitizer, masker, dan sarung tangan. Para WNI juga telah dibekali dengan surat keterangan perjalanan dari KBRI dan memiliki e-Health Alert Card (e-HAC).

Saat ini, Suriname mengalami keterbatasan alat tes COVID-19 di beberapa rumah sakit. Kondisi tersebut menyebabkan orang-orang yang ingin meninggalkan wilayah Suriname tidak bisa melakukan tes dan membawa surat keterangan negatif COVID-19. Hal ini tentunya berdampak bagi WNI yang akan direpatriasi dari Suriname. Sebagai antisipasi, para WNI yang direpatriasi dianjurkan untuk memiliki e-HAC yang juga disyaratkan oleh pihak maskapai.

Hingga kini, KBRI Paramaribo mencatat terdapat 92 WNI yang telah berhasil kembali ke tanah air melalui repatriasi mandiri yang sudah memasuki gelombang ke-13. KBRI Paramaribo akan terus melakukan pemantauan serta membuka komunikasi melalui hotline maupun WhatsApp dalam memberikan perlindungan bagi para WNI yang berada di wilayah akreditasi.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.