Banner sumsel

Kasus Pencemaran Nama Fahri Hamzah, Polda Segera Periksa Presiden PKS

JAKARTA,koranindonesia.Id – Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Kombes Adi Deriyan mengatakan pihaknya masih menyelidiki kasus laporan Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah soal dugaan fitnah dan pencemaran nama baik dengan terlapor Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman.

“Saya belum tahu kapan, tapi kayaknya minggu ini akan kita coba panggil beliau (Sohibul Iman),” kata Adi di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/10/2018).

Sohibul masih berstatus saksi. Meskipun kasusnya sudah menjadi penyidikan.

“Masih saksi. Kami kan harus periksa beliau sama seperti kemarin sebagai saksi,” katanya.

Sebelumnya, penyelidikan Cyber Crime Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya telah menaikan status kasus dugaan pencemaran nama baik yang diduga dilakukan oleh Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman dari penyelidikan ke tahap penyidikan. Hal ini dibenarkan oleh Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono.

“Iya sudah (naik status penyelidikan ke penyidikan),” katanya, Selasa (17/7/2018).

Dia menjelaskan, naiknya laporan Fahri Hamzah itu berdasarkan pemeriksaan saksi-saksi dan juga bukti. Dalam hal ini, Argo tak tahu kapan pastinya naiknya status tersebut.

“Saya cek dulu ya,” ujarnya.

Meskipun demikian, Argo mengaku belum menetapkan status pelaku kepada siapa pun atas laporan Fahri Hamzah itu.

“Belum, penyidik kan mencari siapa pelakunya,” jelasnya.

Seperti diketahui, Fahri Hamzah melaporkan Sohibul Iman ke polisi, karena diduga Sohibul telah melakukan pencemaran nama baik. Sebab, Fahri disebut sebagai pembohong dan pembangkang di PKS.

Laporan Fahri itu telah diterima dan teregistrasi dengan nomor LP/1265/III/2018/PMJ/Dit. Reskrimsus per 8 Maret 2018. Terlapor Sohibul Iman diduga telah melakukan pelanggaran Pasal 27 ayat 3 dan Pasal 45 ayat 3 UU RI Nomor 19/2016 tentang perubahan UU RI Nomor 11/2008tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, dan atau Pasal 311 KUHP dan 310 KUHP. ***

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.