Pemprov Ramadhan
Banner april lebaran

Kandungan Babi di Vaksin AstraZaneca Bisa Pengaruhi Kepercayaan Masyarakat

JAKARTA, koranindonesia.id – Majelis Ulama Indonesia menjelaskan bahwa vaksin AstraZeneca menggunakan bahan dari babi dalam proses pembuatannya. Sebelumnya BPOM telah lebih dulu mengeluarkan izin penggunaan darurat vaksin buatan Inggris tersebut.

Meski mengandung babi, MUI tetap membolehkan penggunaan vaksin AstraZeneca karena faktor kedaruratan.

Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher mengaku khawatir terkait adanya temuan tersebut bisa berdampak pada turunnya kepercayaan masyarakat terhadap vaksin.

“Sebelum adanya temuan ini, sudah banyak masyarakat yang tidak percaya dengan vaksin. Pernyataan MUI bahwa vaksin AstraZeneca tetap dapat digunakan meski mengandung babi, tetap saja akan mempengaruhi kepercayaan sebagian besar masyarakat,” ujar Netty dalam keterangannya, Selasa, (23/3/2021).

Selain soal kandungan babi ini, menurut Netty pemerintah juga masih punya pekerjaan rumah untuk meyakinkan masyarakat soal kepastian aman atau tidaknya vaksin AstraZeneca.

“Beberapa negara sudah menunda untuk menggunakan vaksin AstraZeneca karena khawatir adanya dugaan soal keamanan dan efek samping yang ditimbulkan. Ini juga akan jadi PR besar bagi pemerintah untuk meyakinkan masyarakat agar bisa percaya dan mau divaksinasi. Sangat penting bagi pemerintah untuk mengedepankan transparansi agar masyarakat bisa benar-benar percaya,” tandasnya.

Oleh karena itu, Netty meminta agar pemerintah terus kembali melakukan edukasi kepada masyarakat.

“Pemerintah harus terus menggalakkan edukasi di tengah masyarakat. Pemerintah memiliki tugas untuk menangkis segala informasi yang tidak akurat dengan data dan penjelasan yang lengkap. Cara-cara persuasi juga harus dikedepankan agar masyarakat bersedia divaksinasi tanpa ada paksaan,” tegas Netty.

(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.