Call Center
Banner Muba 23 – 31 Juli 2021

Jika Terjadi Lonjakan Covid-19, Pemerintah Diminta Buka Opsi PJJ

JAKARTA, koranindonesia.id – Anggota Komisi IX DPR Rahmad Handoyo meminta pemerintah untuk membuka kembali opsi bagi murid sekolah untuk mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ) jika terjadi lonjakan kasus Covid-19. Hal ini terkait kebijakan pemerintah yang mewajibkan murid sekolah untuk mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas, sehingga tidak lagi memberi opsi bagi orang tua yang ingin anaknya mengikuti PJJ.

 

“Kalau terjadi lonjakan mengkhawatirkan saya kira dinas setempat segera mengambil langkah untuk menghentikan sementara dan secara nasional bisa jadi opsi dibuka online kembali,” kata Rahmad, Kamis  (6/1/2022).

 

Politisi PDI-Perjuangan tersebut mengatakan, pemerintah hendaknya menerapkan kebijakan tersebut secara dinamis sehingga ketentuan soal PTM terbatas yang wajib diikuti murid sekolah dapat diubah menyesuaikan kondisi.

 

Untuk itu, ia meminta pemerintah mencermati situasi dan kondisi kasus Covid-19, khususnya varian Omicron dari waktu ke waktu. “Kalau sesuatunya darurat atau suasananya mengharuskan untuk dilakukan satu online ya segera dilakukan online dengan mengubah keputusan maupun kebijakan,” ujar Rahmad.

 

Demi mencegah munculnya klaster penularan Covid-19 dalam pelaksanaan PTM, Rahmad mendorong agar vaksinasi bagi anak usia sekolah terus digenjot serta meminta pihak sekolah melaksanakan tes acak supaya mereka yang terpapar Covid-19 dapat ditangani dengan cepat. “Kita juga harus waspada dengan megnedukasi kepada masyarakat khususnya anak-anak kita yang akan melakukan tatap muka dengan menjaga protokol kesehatan yang sangat-sangat ketat,” tutup legislator dapil Jawa Tengah V itu.(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.