Banner Pemprov Agustus

Herman Deru :  Stunting  Dicegah Sejak Dini  Dengan Kehamilan Terencana

PALEMBANG,koranindonesia.id–Kalangan   penyuluh kesehatan  dan seluruh mitra hingga lembaga terkait yang ada diseluruh Kabupaten/kota dapat  mempertajam kerja dalam memberikan pendampingan  serta meliterasi bagi para calon ibu  akan pentingnya pencegaan kasus stunting pada anak sejak dari dalam kandungan.

“Seorang  calon ibu harus mempunyai kesadaran akan  asupan gizi bagi  janin dalam kandungan.   Karena itu dalam  rapat ini para penyuluh harus menajamkan   kesadaran yang dibangun termasuk kader Posyandu memberikan literasi dan pemahaman bagi para calon ibu,”   ungkap Gubernur Sumsel H  Herman Deru saat  memberikan arahan  saat    membuka Rapat Telaah Program Bangsa Kencana dan Percepatan Penurunan Stunting Tingkat Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) Tahun 2022 yang  dilaksanakan di  Ballroom Hotel Aston Palembang, Rabu (2/11) pagi.

Lebih lanjut Herman Deru menegaskan, Pemprov Sumsel  terus berupaya secara maksimal mencapai  target nasional dalam penurunan stunting  yakni turun 14 persen. Dia optimis target tersebut akan dicapai Sumsel karena daerah ini  memiliki banyak sumber asupan makanan yang memenuhi kebutuhan tubuh melalui  kemandirian pangan.

“Kita ini sebagai daerah  mandiri  pangan jangan sampai angka stunting  tetap tinggi. Kita harus tahu penyebabnya  diantisipasi sejak dari diri mulai dari  saat masih janin dalam kandungan. Kita harus terus berkolaborasi terkait persoalan stunting ini,” ungkapnya.

Dia juga menilai, stunting dapat dicegah sejak dini dengan kehamilan yang terencana.

“Dari kehamilan yang terencana dan terjaga maka stunting bisa dicegah, dengan memperhatikan gizi makanan sang ibu dan janin yang dikandung,” ujarnya.

Sebagai kepala daerah dirinya  memberikan  atensi khusus  kepada seluruh kepala daerah (Bupati/Wako) Sumsel untuk seriusi dalam  penanganan stunting di daerahnya masing-masing.

“Tolong betul kita semua sama-sama menyadari khususnya aparatur pemerintah harus bisa memberikan penyuluhan dan membangun kesadaran  pada masyarakat khususnya calon ibu,” imbuhnya.

Herman Deru menyebut  berdasarkan hasil sensus tahun 2020 prevalensi kasus stunting di Sumsel mengalami penurunan yang cukup signifikan dimana  pada tahun 2019 sebesar  28,9 persen  turun menjadi 24,8 persen pada tahun 2021. Untuk itu dia optimis  Sumsel mampu  mencapai target yang telah ditetapkan oleh pemerintah pusat.

“Insya Allah Sumsel siap dan semua pihak berkolaborasi dengan baik, kita bisa mencapai target,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala BKKBN Sumsel, Mediheryanto mengatakan,  pelaksanaan rapat telaah tersebut didasari dengan amanah Peraturan Presiden (Perpres) no 72 tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting di Indonesia dengan target 14 persen.

Demikian pula setiap Kabupaten dan Kota di Sumsel juga telah ditetapkan targetnya, dengan didukung dengan dana yang teah dialokasikan untuk percepatan penurunan stunting.

“Dalam pelaksanaan kegiatan hari ini kita didasari beberapa point, dan salah satu utamanya adalah Perpres 70 tahun 2021 tentang penurunan stunting, di Sumsel sendiri setiap Kabupaten dan Kota telah ditetapkan targetnya,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Mediheryanto menuturkan dalam rapat tersebut juga akan dilakukan evaluasi dan penyusunan program kegiatan kerja guna mempercepat penurunan stunting di Sumsel.

“Hari ini juga kita dapat mengevaluasi sejauh mana realisasi dari berbagai lembaga terkait kinerja dalam menurunkan angka stunting ini,” ujarnya.

Diketahui juga, peserta rapat telaah tersebut diikuti 600 peserta dari Kabupaten/ Kota  baik secara online maupun offline.

Turut hadir pula dalam kesempatan tersebut, Sekretaris Utama BKKBN RI, Drs. Tavip Agus Rayanto, Kepala Perwakilan BKKBN Sumsel, Mediheryanto, dan seluruh Perwakilan BKKBN di Kabupaten dan Kota di Sumsel.

(Ril)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.