Call Center
Banner Muba 23 – 31 Juli 2021

Herman Deru Maksimalkan Peran  FKUB Ciptakan Toleransi Antar Umat Bergama

 

 

PALEMBANG,koranindonesia.id- Gubernur Sumsel H Herman Deru menekankan agar Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Provinsi Sumsel terus meningkatkan perannya dalam mendorong kerukunan  antar umat  agama di Sumsel.

Bahkan, dia menginginkan kerukunan tersebut terus terjaga mulai dari internal hingga eksternal.

 

“FKUB harus bisa mencegah terjadinya konflik mulai dari internal penganut agama, hingga kemudian mengatasi cikal bakal konflik yang mungkin bisa terjadi antar agama. Karena kerukunan ini modal utama dalam hidup,” katanya  disela pelantikan pengurus FKUB Provinsi Sumsel Tahun 2021-2026, di Griya Agung Palembang, Kamis (10/7).

 

Dia juga meminta, agar FKUB terus upaya optimalisasi dalam menciptakan toleransi antar umat beragama melalui  koordinasi lintas agama sebagai langkah mempererat kerukunan.

 

“Selain ini, harus rutin juga berkoordinasi dengan pemerintah, baik provinsi maupun kabupaten dan kota. Hal itu, agar pemerintah dapat secara tepat membuat kebijakan khususnya yang berkenaan dengan agama,” terangnya.

 

Di lain pihak, Herman Deru menyebut, dipilihnya kepengurusan baru FKUB ini karena dinilai akan mampu meningkatkan rajutan kerukunan yang telah terjalin.

 

“FKUB ini dibentuk atas dasar kebersamaan dan kepedulian. Kita tidak membatasi untuk meningkatkan kepercayaan yang dianut, asal tidak merendahkan kepercayaan lainnya,” paparnya.

 

Sementara itu, Ketua FKUB Provinsi Sumsel Mal’an Abdullah mengatakan, FKUB memiliki misi menjaga kerukunan khususnya di Sumsel.

 

“Menjaga kerukunan ini merupakan panggilan kemanusiaan. FKUB ini dibentuk untuk menjadi salah satu organisasi untuk menjaga kerukunan antar umat beragama. Karena kita tahu, agama sering dijadikan alasan dalam konflik yang timbul,” katanya.

 

Dia menyebut, salah satu contoh kerusuhan yang terjadi pada tahun 1998 lalu. Dimana, kerusahan yang terjadi karena guncangan politik itu dikaitkan juga dengan  agama.

 

“Sebab itu, pada waktu itu tokoh agama membuat terobosan dan sepakat melakukan aksi simpatik. Aksi itu didukung Walikota, TNI dan Polri. Hal itu juga sebagai bukti jika agama ini tidak bisa dijadikan alasan dalam konflik. Karena tidak ada agama yang mengajarkan untuk membuat kerusakan,” ujarnya.

 

Dia berharap, FKUB ini dapat dijadikan wadah untuk untuk berkoordinasi guna mencegah terjadinya konflik.

 

“Mudah-mudahan Sumsel ini tetap rukun sehingga kemajuan Sumsel terus meningkat dan label zero konflik tetap bisa dipertahankan,” pungkasnya.

 

Diketahui, selain KH Mal An Abdullah dilantik sebagai Ketua FKUB Sumsel, turut dilantik pula Wakil Ketua 1 Drs Syafitri Irwan, Wakil Ketua 2 RM Guido Suprapto, Sekretaris H Syarnubi Soman, Wakil Sekretaris H Fery Suhaimi, dan Bendahara Jamaluddin Subkhi.

 

Turut hadir dalam kegiatan itu, Kapolda Sumsel Irjen Pol Toni Harmanti, Kasdam II Sriwijaya Brigjen TNI Gemuruh Winardjatmiko, Kepala Kejati Sumsel M Rum, Ketua Pengadilan Tinggi Agama Palembang H R M Zaini, Ketua Pengadilan Tinggi Palembang Efron Baduning, Wakil Bupati Musi Rawas Hj Suwarti, Kepala BNN Sumsel Brigjen Joko Prihadi, serta Ketua forum kerukunan umat, ketua lembaga keagamaan dan ormas keagamaan.

(Ril)umt

 

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.