Banner Pemprov Agustus

Hadapi Ekonomi Global, Herman Deru Efektifkan Gerakan Sumsel Mandiri Pangan dan Sumsel Mandiri Energi 

 

Palembang,koranindonesia.id- Gubernur Sumsel H Herman Deru turut hadir secara virtual pembukaan Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbangnas) 2022 oleh Presiden RI, Joko Widodo bertempat di Command Center Kantor Sumsel, Kamis (28/4) pagi

 

Dalam Musrenbangnas 2022 ini ada beberapa penekanan yang disampaikan Presiden RI Jokowi untuk menghadapi ekonomi global diantaranya bekerja fokus untuk peningkatan komponen dalam negeri, percepat proses hilirisasi industri dalam negeri, tingkatkan produktivitas dan kemandirian di sektor pangan dan energi. Kemudian tingkatkan investasi yang akan mencetak lapangan pekerjaaan sebaik-baiknya serta pemerintah pusat hingga provinsi dan kabupaten/kota untuk mempersiapkan pemilu.

“Tahun ini dan tahun depan kita akan menghadapi situasi yang tidak mudah dan gampang. Situasi ekonomi dan situasi politik global yang gejolak yang penuh dengan ketidakpastiaan,” katanya.

Saat ini lanjut Presiden pandemi belum sepenuhnya berakhir beberapa negara masih bergulat menekan penyebaran pandemi. Belum lagi dunia dihantam perang antara Rusia dan Ukraina yang memunculkan krisis energi dan krisis pengan sehingga  inflasi meningkat tajam dan ekonomi global akan mengalami perlambatan.

“Saya kira kita harus waspada melakukan langkah antisipasi yang tepat dan benar, kita harus betul-betul siap jika krisis ini berlanjut tahun depan. Tapi kita juga patut bersyukur perkembangan ekonomi negara kita menunjukan tren positif dan surplus perdagangan juga positif, pertumbuhan kredit juga meningkat, ini harus di jaga,” imbuhnya.

Sementara itu ketika di bincangi, Gubernur Herman Deru mengatakan dalam Musrenbangnas  tersebut ada beberapa penekanan dari Presiden RI untuk mempercepat pembangunan yakni pemakaian prodak dalam negeri yang dianjurkan bahwa komponen-komponen yang bisa dibuat dalam negeri untuk digunakan jangan mengandalkan impor.

Kemudian lanjut Bapak Pembangunan Sumsel itu menyebutkan bagaimana memantapkan ketahanan pangan dan energi. Dimana dia menuturkan bahwa Sumsel memang sudah bertekad bahkan sudah ajang pelaksanaan dengan kemandirian pangan.

“Untuk kemandirian pangan ini kita sudah punya program Gerakan Sumsel Mandiri Pangan (GSMP) yang kita launcing akhir tahun 2021 dan kita sudah ada Sumsel Mandiri Energi yang kita launching beberapa waktu lalu bahkan kita sudah berbagi ke Provinsi Kepulauan Bangka dan Belitung,” tutupnya.

.

Ditempat yang sama , Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menyampaikan bahwa sangat penting rencana pemerintah 2023 yang responsif dimana sesuai rencana peningkatan produktivitas untuk transformasi ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan. Tema ini tentu akan menjadi bahan fokus pembangunan nasional 2023

Dimana lanjutnya target pembangunan 2023 ada beberapa tujuan diantaranya ekonomi, indeks pembangunan manusia, nilai tukar petani serta lainnya dan rencana pembangunan mega project.

(Ril)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.