DPRD Sumsel Dengarkan Penjelasan Gubernur Terkait 4 Raperda Usulan Pemprov

 

PALEMBANG,koranindonesia.id -Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sumsel mendengarkan penjelasan Gubernur Sumsel Terhadap 4 Raperda usulan Pemerintah Provinsi    Sumsel yang disampaikan Wagub Mawardi Yahya dalam Rapat Paripurna XLVI (46) DPRD Sumsel  yang dipimpin langsung oleh ketua DPRD Prov. Sumsel Hj.  R.A Anita Noeringhati, S.H, M.H, Senin (14/2).

Dalam kesempatan itu Wagub membacakan 4 Raperda usulan Provinsi Sumsel  meliputi  Rancangan Peraturan Daerah Tentang Retribusi  Penggunaan Tenaga Kerja Asing. Dimana menurut Wagub Mawardi setelah ditetapkannya undang-undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja, Undang-undang Nomor 1 Tahun 2202 tentang hubungan keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, dan peraturan pemerintah nomor 34 tahun 2201 tentang penggunaan tenaga kerja asing.

Serta surat edaran menteri ketenagakerjaan Nomor M/8/HK.04/VI/2021 tentang penyesuaian peraturan daerah mengenai retribusi daerah yang berasal dari pembayaran dana kompensasi penggunaan tenaga kerja asing.

“Bahwa pemerintah daerah diminta untuk segera melakukan penyesuaian peraturan daerah yang mengatur retribusi daerah yang berasal dari pembayaran dana kompensasi penggunaan tenaga kerja asing (DKPTKA) atas pengesahan rencana penggunaan tenaga kerja asing (RPTKA),” ungkapnya.

Selanjutnya, Rencana Peraturan Daerah Tentang pencabutan Perda Nomor 6 Tahun 2020 Tentang Pengelolaan Hutan Produksi dan Hutan Lindung di Provinsi Sumatera Selatan.

Mawardi menegaskan, pencabutan Perda tersebut dilakukan dengan beberapa pertimbangan terhadap peraturan perundang-undangan sektor kehutanan sebagai turunan dari Undang-Undang Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja.

“Berdasarkan turunan dari UU tentang cipta kerja, kamu memandang perlu mengusulkan pencabutan Perda Nomor 6 Tahun 2020 tentang pengelolaan hutan produksi dan hutan lindung,”tegasnya

Sedangkan untuk rencana Peraturan Daerah Tentang Jasa Kontruksi, Mawardi menuturkan, rancangan Perda ini diajukan agar dapat memberikan arah pertunbuhan dan perkembangan jasa kontruksi di Provinsi Sumsel serta terwujudnya struktur usaha yang kokoh handal dan berdaya saing tinggi.

“Berdasarkan hal tersebut sejalan dengan tujuan pembangunan daerah yaitu mewujudkan pembangunan yang merata dan berkeadilan perlu dimulai dari perencanaan yang tepar sasaran, taat pada peraturan perundang-undangan, efektif dan efisien, ekonomis, transparan, bertanggung jawab serta keadilan sesuai dengan asas umum,” terangnya.

Untuk yang terakhir Wagub membacakan penjelasan Raperda terkait, Rancangan Peraturan Daerah Tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2014 Tentang Pemberian Insentif dan Pemberian Kemudahan Penanaman Modal.

Wagub menerangkan Raperda tersebut dianukan dalam rangka melaksanakan ketentuan Pasal 19 Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tagun 2018 tentang Pemberian Insentif dan Kemudahan Investasu di Daerah sevagai pengganti Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2008, yang mewajibkan Pemerintah Provinsi untuk membentuk Perda tentang Perubahan atas Perda Nomor 3 Tahun 2014.

“Berdasarkan hal tersebut kami menandang perlu untuk mengusulkab perubahan Perda ini, agar dapat memberi kepastian hukum dan sebagai upaya untuk meningkatkan investasi dan kemudahan berusaha, mendukung pertumbuhan ekonomi serta mendorong peran serta masyarajak dan sektor swasta dalam pembangunan daerah,” jelasnya.

Diakhir sambutannya, ia berharap agar keempat Raperda usulan Pemprov tersebut dapat dibahas dan ditanggapi melalui tahapan pembicaraan dalam Rapat Paripurna selanjutnuya dan mendapatkan persetujuan bersama untuk ditetapkan.

“Sehubungan dengan hal tersebut diharapkan kiranya empat Raperda ini dapat dibahas melalui tahapan pembicaraan lanjutan, sehingga nanti bisa diputuskan bersama guna menjadi Perda dan ditindaklanjuti sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan,” pungkasnya.

Turut hadir pula dalam rapat tersebut, Sekretaris Daerah Prov. Sumsel Ir. S.A. Supriono, Danpomdam yang diwakili oleh Kasigakkum Pomdam II Sriwijaya Mayor Cpm Ibraham, Danlanud yang diwakili oleh Kasikomsosdirga Mayor Kes, Kgs Sidik. (Adv)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.