Banner Pemprov Agustus

Diduga Bocor, Pertamina Harus Tanggung Jawab Data Pengguna Aplikasi ‘MyPertamina

 

JAKARTA, koranindonesia.id – Anggota Komisi VI DPR RI Rudi Hartono meminta pertanggung jawaban PT Pertamina terkait diduga bocornya data pengguna aplikasi ‘MyPertamina’.

Padahal, di sisi lain, rencana pengaturan pembelian BBM bersubsidi, khususnya jenis Pertalite menggunakan aplikasi MyPertamina belum terealisasi sampai sekarang.

Semula, kebijakan yang bertujuan agar BBM bersubsidi tepat sasaran itu mulai berlaku per 1 Juli lalu. Namun belakangan dikabarkan, bahwa salah satu peretas ‘Bjorka’ diduga telah membocorkan data pengguna MyPertamina. Peretas itu mengaku telah membocorkan sebanyak 44,237 juta data dari aplikasi MyPertamina.

Menanggapi hal tersebut, Anggota Komisi VI DPR RI Rudi Hartono Bangun menegaskan direksi Pertamina Patra Niaga harus menyelidiki permasalahan itu, dan bertanggung jawab kepada masyarakat atas data yang bocor. “Ini bisa menjadi preseden buruk terhadap perlindungan data masyarakat jika data MyPertamina sampai bocor. Pertamina harus bertanggung jawab,” tegas Rudi, Sabtu  (12/11/2022).

Politisi Partai NasDem itu mengakui, tujuan dari penggunaan aplikasi MyPertamina ini cukup baik dalam mengontrol penyaluran BBM bersubsidi. Kendati seharusnya kebijakan itu harus melihat kondisi di lapangan bahwa  tidak semua masyarakat Indonesia melek teknologi dan memiliki telepon pintar untuk mendaftar di MyPertamina. Termasuk belum semua daerah terjangkau jaringan internet yang baik dan stabil.

“Kalau bicara tujuan aplikasi ini, ya memang baik, supaya penyaluran BBM bersubsidi tepat sasaran. Jadi benar-benar masyarakat yang berhak bisa beli BBM bersubsidi. Tapi juga harus dipikirkan masyarakat yang belum mempunyai gawai. Belum lagi barusan kita dengar kabar data penggunanya bocor, ini bisa jadi Pertamina sendiri belum siap buat memastikan datanya aman. Infrastruktur digital Pertamina harus siap dulu, datanya dipastikan tidak ada yang bocor, baru mungkin setelah ini aplikasinya bisa digunakan,” usul legislator dapil Sumatera Utara III itu.

Sementara itu, Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting mengaku perseroan tengah melakukan investigasi untuk mengusut kabar kebocoran data tersebut.

“Pertamina dan Telkom sedang melakukan investigasi bersama untuk memastikan keamanan data dan informasi terkait MyPertamina,” ujar Irto.

Bjorka mengklaim telah melakukan peretasan data itu pada November 2022 dengan format CSV.  Data yang diduga dibobol Bjorka meliputi nama, alamat email, nomor induk kependudukan (NIK), nomor pokok wajib pajak (NPWP), nomor telepon, alamat, DOB, gender, pendapatan (per hari, bulan, dan tahun), dan data lainnya.(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.