Banner sumsel

Catat, Prabowo Ternyata Tolak Revisi UU KPK

 

JAKARTA, koranindonesia.id – Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto menyorot pengesahan revisi UU KPK menjadi undang-undang. Ternyata, mantan capres tersebut menolak revisi tersebut.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Juru Bicara Prabowo, Dahnil Anzar Simanjuntak melalui akun twitternya, Sabtu (21/9/2019).

“Malam tadi di tengah kesibukan Pak Prabowo menerima tamu kehormatan dari luar negeri, saya berdiskusi singkat terkait dengan sikap beliau terkait isu-isu kebangsaan belakangan ini, termasuk berkenaan dengan UU KPK,” kata Dahnil.

“Beliau (Prabowo) tegas menolak revisi UU KPK, dan sikap itu dilanjutkan oleh Fraksi Gerindra,” sambungnya.

Kendati demikian, ia tak menjelaskan secara detail bahwa Prabowo menolak seluruh revisi atau hanya di beberapa Pasal.

Penolakan ini pun berbeda dengan sikap Presiden RI, Joko Widodo yang sudah mengirim surpres dan berujung pengesahan di DPR. Meski demikian, ada beberapa catatan yang disoroti Jokowi, salah satunya soal pasal penyadapan.

“Saya tidak setuju jika KPK harus meminta izin dari pihak eksternal untuk melakukan penyadapan. Misalnya izin ke pengadilan, tidak. KPK cukup meminta izin internal dewan pengawas untuk menjaga kerahasiaan,” kata Jokowi di Istana Negara, Jakarta Pusat, Jumat lalu (13/972019). (Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.