Banner pemprov Sumsel Vaksin
Muba vaksin maret 2021

Cara Rawat Mobil Usai Terjang Banjir

 

Jakarta,koranindonesia.id—Hujan deras terus mengguyur wilayah Jakarta dan sekitarnya dalam beberapa hari terakhir ini. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan puncak musim hujan dan cuaca ekstrem akan berlangsung mulai Februari hingga Maret. Nah, salah satu masalah yang sering muncul adalah banjir yang kadang sampai tergenang hingga ke jalan raya.  Pengendara diimbau untuk jangan nekat menerobosnya. Sebaiknya mencari jalan lain yang nggak tergenang untuk menghindari kerusakan pada mesin.

Nah, beda cerita jika kamu sudah terlanjur menerobos atau mobil kamu terendam banjir ketika di parkiran. Banjir memang menjadi momok bagi sebagian pengguna kendaraan. Berikut tips untuk merawat mobil yang terkena banjir supaya nggak terjadi masalah yang lebih besar seperti dilansir daihatsu.co.id.

1. Segera Lepas Kabel Aki Saat Mobil Terendam Banjir

Hal terpenting ketika terkenal banjir adalah dengan melepaskan kabel aki dahulu, sehingga mobil kamu akan terhindar risiko korsleting yang bisa membuat komponen-komponen elektronik yang ada di dalamnya rusak. Nah, apalagi mobil kamu keluaran terbaru yang semua serba otomatis serta pasti sangat mengandalkan jaringan arus listrik.

2. Lakukan Pengeringan Komponen

Komponen pengapian yang perlu kamu perhatikan seperti busi, karburator, alternator, saringan udara, koil, kabel-kabel juga cukup rawan rusak apabila terkena banjir. Nah, untuk itu sebaiknya keringkan dahulu komponen-komponen ini dengan baik dan kamu juga bisa menggunakan hair dryer loh, untuk mengeringkannya. Perhatikan juga apakah masih bisa berfungsi normal atau ada gangguan lain. Jika nggak teliti dan ternyata komponen pengapian ini nggak berfungsi maksimal, maka mobil akan sangat rawan untuk mogok.

3. Mengganti Oli

Mesin mobil pada dasarnya sudah dirancang kedap air dan semua cover mesin sudah lindungi oleh sealant tahan panas sehingga jika terendam banjir kemungkinan kecil air bisa masuk ke dalam mesin. Nah tapi, hal ini nggak berlaku jika mobil pernah mengalami overheat sehingga engine jacket menjadi melengkung dan menyebabkan kebocoran pada ruang pembakaran. Air juga bisa masuk lewat air intake mobil yang menyebabkan mobil mudah mogok loh. Nah, untuk solusi kasus ini, periksa stick oil. Jika oli terkena air, biasanya akan berubah warna. Oleh karena itu, sebaiknya ganti oli mesin dan oli gardan setelah terkena banjir untuk mengurangi risiko kerusakan tersebut ya Sahabat.

4. Menguras Tangki Bahan Bakar

Menguras tangki itu sangat penting, sebab air yang masuk ke tangki dan bercampur dengan bensin berpotensi menimbulkan karat pada tangki bensin loh. Nah jika seperti itu kejadiannya, maka akan mengganggu sistem pengapian dan membuat tangki bensin menjadi keropos, serta mudah bocor dalam jangka panjang. Eits tenang, menguras tangki mudah kok, caranya cukup masukan selang kecil sampai ke dasar tangki dan hisap sampai bahan bakar mengalir keluar sampai habis. Hati-hati jangan sampai bensinnya tertelan ya Sahabat.

Jadi, hindari kerusakan fatal pada mobil dengan penanganan baik ya Sahabat. Kamu cukup lalukan solusi cara merawat mobil yang terkena banjir di atas ya, supaya mobil kamu terhindar dari risiko kerusakan fatal. (Ard)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.