BANNER Dukung 5m
Banner pemprov Sumsel Vaksin

Alasan Ini, Pendistribusian Vaksin AstraZeneca Ditunda

JAKARTA, koranindonesia.id – Indonesia sudah mendapatkan 1,1 juta dosis vaksin AstraZeneca yang tiba pada 8 Maret lalu. Saat ini, vaksin tersebut tengah disimpan di kantor pusat PT Bio Farma di Bandung.

Seperti diketahui beberapa negara di Eropa telah menangguhkan penggunaan vaksin corona AstraZeneca, menyusul temuan sejumlah orang mengalami penggumpalan atau pembekuan darah usai divaksin dengan vaksin tersebut.

Namun, juru bicara vaksinasi Kemenkes, dr Siti Nadia Tarmizi mengungkapkan, pendistribusian vaksin AstraZeneca untuk sementara ditunda sambil menunggu hasil pencermatan BPOM.

“Kami menunda untuk mendistribusikannya [vaksin AstraZeneca] karena menunggu informasi lebih lanjut dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM),” ucap Nadia saat dikonfirmasi wartawan, Selasa (16/3/2021).

“Sambil proses quality control kita tunggu info lebih lanjut dari BPOM,” imbuhnya.

Vaksin AstraZeneca sebelumnya telah mendapatkan izin penggunaan darurat (emergency use authorization) dari BPOM, menyusul dua vaksin lainnya yakni vaksin Sinovac dan vaksin COVID-19 dari bulk Sinovac produksi Bio Farma.

BPOM menyatakan efikasi atau kemanjuran AstraZeneca tercatat hanya 62,1 persen, atau di bawah Sinovac sebesar 65,3 persen. Meski begitu, angka ini sudah memenuhi standar dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yakni minimal 50 persen.(Mar)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.